FOMC, Pengertian dan Pengaruhnya Dalam Trading Forex

Apakah Anda tahu tentang FOMC? Jika belum tahu, kami akan memberitahukan semua tentang FOMC, pengertian dan pengaruhnya dalam trading forex. Secara singkatnya, FOMC merupakan singkatan dari Federal Open Market Committee, yang menjadi dewan rapat kebijakan bank sentral Amerika Serikat.

Sebagai salah satu berita forex yang paling berpengaruh yaitu kehadiran FOMC selalu ditunggu-tunggu oleh pelaku pasar, baik trader, spekulan, investor, pengelola hedge fund, dan masih banyak lagi. Meskipun analis sudah yakin bahwa kenaikan suku bunga baru akan diumumkan di FOMC pada bulan Desember, pasar tetap antusias dengan kedatangan FOMC, karena komentar Janet Yellen setelah pertemuan tersebut dapat memberikan petunjuk baru tentang kemungkinan tingkat kenaikan. Wajar, kepercayaan pada kebijakan terus mengalami pasang surut, bahkan sempat merosot drastis akibat inflasi AS yang belum mencapai target.

Di balik penjelasan di atas, pernahkah Anda mendengar tentang Federal Open Market Committee itu sendiri? Jika belum tidak salah membaca artikel ini karena kami akan mengulas apa itu FOMC dan mengapa hal itu memiliki dampak signifikan dalam trading forex.

Apa itu FOMC?

FOMC adalah singkatan Federal Open Market Committee, yang sebenarnya merupakan kumpulan pejabat The Fed atau bank sentral AS yang dipilih untuk memiliki hak suara dalam menentukan kebijakan moneter bank sentral. Anggota FOMC terdiri dari anggota tetap dan sementara. Ketua The Fed dan 4 gubernur mengisi posisi sebagai anggota tetap, sementara beberapa ketua wilayah Fed ditunjuk sebagai anggota sementara. Setiap tahun, anggota sementara akan mengalami perubahan personil yang diputar dari 12 Presiden Fed yang mewakili wilayah tertentu.

Dalam setahun, FOMC akan mengadakan delapan pertemuan untuk membahas kondisi ekonomi dan keuangan AS, dan memberikan suara untuk menentukan arah kebijakan moneter bank sentral. Keputusan FOMC disusun sedemikian rupa sehingga berdampak pada peredaran uang di masyarakat. Dengan begitu, hasil voting FOMC dapat memutuskan kenaikan atau penurunan suku bunga, membuat, menambah, mengurangi, untuk mengakhiri stimulus. Stimulus moneter umumnya dilakukan dengan membeli surat berharga pemerintah.

Secara umum, langkah FOMC sering dijumlahkan dalam 2 istilah, yaitu hawkish dan dovish. Hawkish adalah ketika tindakan FOMC cenderung mendukung kebijakan moneter yang ketat (menaikkan suku bunga, menarik atau mengurangi stimulus, dan lainnya). Sementara dovish adalah keputusan FOMC bersandar pada pelonggaran moneter untuk menurunkan suku bunga, membuat atau menambahkan stimulus, dan sebagainya.

Mengapa FOMC Memiliki Pengaruh Penting dalam Forex?

Kebijakan moneter yang dihasilkan dalam pertemuan FOMC telah berdampak besar pada roda ekonomi AS. Investor dan pelaku pasar lainnya akan selalu mengamati Komite Pasar Terbuka Federal, karena USD yang terkena dampak keputusan FOMC memiliki peran utama sebagai mata uang dunia. Ketika mereka meningkatkan atau bahkan meremukkan nilai tukar USD, mata uang dan aset lainnya (komoditas, saham, dan lainnya) akan terpengaruh, dan menciptakan efek domino di pasar investasi.

Jika FOMC hawkish, USD biasanya kuat dan sentimen pasar terhadap mata uang akan cenderung bullish. Artinya, mata uang lain yang dihadapi USD dalam satu pasangan akan mengalami kelemahan. Misalnya, saat USD/JPY dan USD/CAD melonjak, EUR/USD dan GBP/USD hanya melorot. Namun, jika langkah hawkish FOMC dibuka, maka penguatan Dollar AS biasanya lebih terbatas.

Sebaliknya, USD cenderung turun saat keputusan FOMC menyatakan sebuah isyarat dovish. Penurunan tersebut bisa lebih tajam ketika langkah FOMC menjadi kejutan yang tidak diprediksi pasar. Namun jika sebelumnya analis telah melihat kemungkinannya, maka USD mungkin tidak akan jatuh terlalu jauh, atau bahkan berpotensi menguat (meski hanya sedikit) karena aksi ambil untung.

Siapakah anggota FOMC?

Pejabat Federal Reserve yang berhak memilih pada pertemuan FOMC setiap tahun adalah anggota tetap dan anggota yang berputar. Anggota tetap akan selalu hadir dan memiliki hak suara dalam pertemuan FOMC, selama posisi mereka di dalam Federal Reserve tetap tidak berubah. Sementara anggota yang berputar akan berubah setiap tahun, meski mereka belum turun dari posisi mereka di bank sentral AS.

1. Anggota Tetap FOMC
Pertemuan FOMC dipimpin oleh kepala Federal Reserve di kantor. Untuk tahun 2017 lalu, sosok tersebut adalah Janet Yellen. Kepemimpinan FOMC yang baru akan berubah jika kepala perubahan Federal Reserve, baik dengan mengundurkan diri, digulingkan oleh pemerintah AS, atau oleh sebab-sebab lainnya. Ketua FED dan empat anggota anggota Dewan Federal Reserve adalah “anggota tetap FOMC”.

2. Anggota Rotasi FOMC
Anggota FOMC yang berputar termasuk pemimpin FED dari New York, Philadelphia, Minneapolis, St. Louis, Kansas City, Dallas, Chicago, Boston, Cleveland, Richmond, San Francisco, dan Atlanta. Setiap tahun, tempat duduk mereka di pertemuan FOMC bergantian antara mendapatkan suara dan tidak mendapatkan anggota pengganti.

Misalnya di jajaran FOMC tahun 2017, ketua FED St. Louis, Kansas City, Richmond, San Francisco, Boston, Cleveland, dan Atlanta tidak mendapatkan jatah karena kursi yang berputar dipenuhi oleh pemimpin FED New York, Philadelphia, Dallas, Minneapolis,dan Chicago.

Kapan Rapat FOMC Diselenggarakan?

Pertemuan FOMC biasanya dilakukan delapan kali setahun, dengan jadwal yang telah diluncurkan di awal tahun. Pertemuan rutin inilah yang akan membahas keuangan periode berjalan, kondisi ekonomi dan juga memutuskan untuk menaikkan atau menurunkan suku bunga AS.

Selain itu, pertemuan FOMC juga membahas tentang jumlah uang beredar di masyarakat (money supply), dan memutuskan untuk membeli atau menjual saham dan obligasi pemerintah. Sebagai contohnya yaitu untuk meminimalkan jumlah uang beredar dalam sirkulasi ekonomi, FED akan melakukan Operasi Pasar Terbuka (menjual obligasi pemerintah yang dimilikinya). Hal ini terkait dengan kebijakan moneter yang ketat dan kebijakan moneter yang longgar.

Bagaimana Dampak Keputusan FOMC?

Dari segi dampak keputusan, terdapat dua istilah yang berkaitan erat dengan keputusan FOMC yang perlu Anda ketahui untuk memahami dampak keputusan FOMC:
– Hawkish, yang berarti keputusan FOMC mendukung atau cenderung melakukan pengetatan moneter, kenaikan tingkat suku bunga (FED Rate/FFR), dan atau pengurangan stimulus moneter, meski pada pertemuan tersebut forum tidak menaikkan suku bunga. Keputusan bernada Hawkish biasanya mendorong penguatan Dollar AS.
– Dovish, yang berarti keputusan FOMC condong ke arah pelonggaran moneter, penurunan suku bunga Fed, atau penambahan stimulus moneter, meski pada pertemuan tersebut forum tidak menurunkan suku bunga. Keputusan berperang dovish biasanya mendorong Dollar AS turun.

Biasanya pelaku pasar akan bereaksi terhadap kesenjangan antara keputusan rapat FOMC baru-baru ini dibandingkan dengan keputusan pertemuan sebelumnya, atau dengan perkiraan dan perkiraan yang beredar di kalangan analis pasar. Misalnya, jika FOMC menaikkan FED Rate, padahal sebelumnya diperkirakan tidak akan mengubah apapun, nilai tukar Dolar akan melonjak, sementara mata uang lainnya melorot. Sebaliknya, jika FOMC menurunkan FED Rate, padahal awalnya dicurigai tidak akan bertindak, maka nilai tukar Dollar akan turun.

Post A Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *